Akhirnya Nyicip dan Ngintip Dapur Gudeg Yu Djum

Gudeg-Yu-Djum

Dapur Yu Djum

Jogja dan Gudeg, semua pasti sudah tahu dan setuju jika ke Jogja belum afdol apabila belum nyicip gudeg. Tidak untuk saya. Meskipun sudah berulang kali menjejakkan kaki di satu dari dua Daerah Istimewa di Indonesia ini, saya belum pernah sekalipun nyicip Gudeg. Harap maklum, hal tersebut dikarenakan kunjungan saya ke Jogja lebih banyak untuk pekerjaan, bukan plesiran. Hehehe…

Setelah beberapa kali hanya bisa mbatin (berharap dalam hati .red), akhirnya di kesekian kalinya saya ke Jogja akhirnya saya Nyicip Gudeg juga. Langsung tancap gas, di kali pertama nyicip Gudeg Jogja saya langsung nyicip Gudeg paling ternama di kota ini, Gudeg Yu Djum.

Atas ide Mas Donny lah akhirnya saya bersama dua teman sejawat memutuskan untuk makan siang di Gudeg Yu Djum. Dan tidak tanggung-tanggung, di kali pertama menyantap Gudeg Yu Djum, saya berkesempatan menyantap dan melihat dapur tempat memasak Gudeg yang namanya sudah tak asing bagi wisatawan yang berkunjung ke Jogja. Bangga dong, kali pertama nyicip gudeg, langsung di pusatnya, bukan di warung cabangnya. Hahaha *sombong mode ON* :))

Berdasarkan informasi dari teman dan penglihatan saat menyusuri jalan di Jogja, ada cukup banyak warung atau outlet gudeg Yu Djum, salah satu yang terkenal ada di Jl. Wijilan yang juga jadi sentra kuliner Gudeg di Jogja. Sementara, tempat saya makan dan merupakan warung Yu Djum pusat ini ada di Jl. Kaliurang KM 4,5 Gang Srikraton No 2, areanya dekat dengan kampus UGM.

Menyusup ke dapur Gudeg Yu Djum…

Sesaat setelah sampai di warung, kami berempat berkesempatan menyusup ke dapur di mana Gudeg Yu Djum diprosuksi. Seperti yang saya bilang di awal, warung ini sekaligus salah satu pusat dari Gudeg Yu Djum. Salah satu? Berarti ada banyak? Ya, berdasarkan informasi dari mas-mas di dapur Yu Djum, pusat atau dapur pengolahan Gudeg Yu Djum ada di beberapa lokasi. Pusat atau dapur-dapur tersebut dikelola oleh anak dan cucu dari Yu Djum sendiri. Dapur-dapur tersebut, termasuk dapur tempat saya berada tersebut melayani beberapa outlet atau warung cabang Yu Djum yang tersebar di seluruh Jogja. Keren kan? Usaha keluarga yang sukses!! Hihihi… πŸ˜€

Dapur Masak Yu Djum

Di dapur Yu Djum, panas, pasti. Saya berfikir, mungkin ini ya yang membuat cita rasa Gudeg Yu Djum mampu memikat lidah banyak pelancong. Di era yang serba praktis sekarang ini, orang-orang di dapur Yu Djum masih mempertahankan cara tradisional. Semua masakan di Yu Djum dimasak menggunakan alat-alat tradisional, masih menggunakan pawon (Tungku – Bahasa Indonesia .Red) dengan kayu bakar, tak menggunakan LPG atau minyak tanah. Dengan cara tradisional dan tak banyak menggunakan bahan kimia inilah yang mungkin membuat rasa Gudeg Yu Djum benar-benar maknyus.

Menyantap Gudeg Ditemani Musik Keroncong…

Puas lihat-lihat proses memasak Gudeg Yu Djum – plus foto-foto narsis pastinya – dan perut sudah mulai keroncongan, seporsi Gudeg + Paha Ayam komplit sudah menunggu untuk di santap. Nyam.. disuapan pertama langsung melayang-layang, benar memang apa yang selama ini saya dengar. Meski pertama kali, tampaknya rasa Gudeg Yu Djum ini pas dan mantep banget. Perpaduan rasa manis, empuk daging ayam, kenyal krecekan (kulit sapi .red), dan pedas cabe lalapan menyatu jadi satu. Meminjam istilah Pak Bondan, Gudeg Yu Djum ini jian Maknyus!!

Gudeg-Yu-Djum

Tak berhenti di situ saja. Sembari memanjakan lidah, sayup-sayup terdengar alunan musik berirama keroncong dari teras warung yang menambah nikmatnya melahap Gudeg Yu Djum. Lagu-lagu jadul dan iringan bas betot yang berpadu dengan alat musik lain menambah suasana makan semakin mantap.

Selain kita bisa makan langsung di tempat, kita juga bisa membawa Gudeg Yu Djum sebagai buah tangan untuk keluarga di rumah atau teman di kantor. Untuk paket buah tangan ini hanya berisi lauk pauk saja alias Gudeg saja tanpa nasi yang dikemas dalam dua pilihan, besek atau kendil.

Untuk harga satu porsi Gudeg Yu Djum lengkap pakai nasi + Es Teh Manis dibandrol mulai harga 20 ribu, bergantung lauk yang kita pilih dan tambahan lainnya. Sementara untuk paket oleh-oleh, dibandrol mulai harga 30 ribu (besek) sampai dengan 150 ribu (kendil).

Terakhir, untuk kamu yang berencana ke Jogja tak ada salahnya mencicipi Gudeg Yu Djum ini. Dan saya sarankan untuk nyobain makan di Gudeg Yu Djum di warung pusat yang beralamat di Jl. Kaliurang KM 4,5 Gang Srikraton No 2 ini. πŸ™‚

Posting menarik lainnya

10 Comments

  1. Drex, aku dulangen drek. Sak pulukan wae. Duh, dadi kepingin tuku gudeg juga nih. Ndik Nganjuk yo enek sih sing dodolan gudeg.

  2. waduh ke jogja yaaa..ga kabar2 nih :p
    gudeg yu djum memang cukup terkenal sih..tapi aku kurang suka karena rasanya terlalu manis dilidah hehe..mungkin tergantung lidah masing-masing ya..
    udah sekalian cicip gudeg pawon atau gudeg permata? rasanya lebih enak dengan cita rasa gudeg basah (sedikit berkuah) πŸ˜€

    1. Aku bolak-balik Yogja, mas bro.. Cuman ngapunten kalau gak senggol dirimu, taku ggu dirimu, kan sak iki dirimu jadi seksi sibuk.. πŸ˜€

      Wah alternatif gudeg, boleh tuh.. πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *