Harga yang Cukup Mahal untuk BBM dan Messengers Saja

blackberry-internet-service-

blackberry-internet-service-Sudah sekitar 4 tahunan saya menjadi pengguna Blackberry dan berlangganan Blackberry Internet Service (BIS) untuk mendukung aktifitas sehari-hari saya. Namun beberapa waktu terakhir, saya cukup dibuat mikir dengan tarif langganan layanan BIS untuk smartphone Blackberry yang saya gunakan. Saya berfikir bahwa semakin lama, tarif berlanggananya BIS semakin tidak masuk akal.

Keputusan saya untuk bilang bahwa tarif belangganan BIS tidak masuk akal ini lantaran saya mendapatkan hasil yang cukup membuat saya tercengang ketika membandingkan tarif langganan BIS dan langganan Data bulanan untuk dua smartphone yang saya gunakan. Untuk berlangganan BIS saya mengeluarkan dana kurang lebih 50 ribu rupiah, dana yang sama yang harus saya keluarkan untuk mengaktifkan langganan Data di smartphone satunya. Namun, apa yang saya dapat? Dengan harga yang sama, Blackberry saya hanya mengakomodir aktifitas chatting/messenger dan sosial media, sementara langganan data mengakomodir semua aktifitas online saya, tidak hanya chatting/messenger dan sosial media saja. Jika kita ingin menggunakan layanan BIS full Service yang bisa akses internet penuh, kita harus menrogoh saku lebih dalam lagi.

Kita tahu, provider yang menyediakan layanan berlangganan BIS di Indonesia umumnya menawarkan paket berlangganan sesuai dengan kebutuhan kita, seperti paket Full Service untuk berlangganan BIS penuh, paket email, paket sosial media, dsb. Apa yang provider coba tawarkan ini memang sangat membantu konsumen untuk menentukan paket langganan sesuai dengan kebutuhan mereka. Namun, tarif yang provider tawarkan untuk masing-masing paket langganan BIS tersebut saya rasa tidak masuk akal atau cukup mahal apalagi jika dibandingkan dengan harga paket berlangganan data biasa dari masing-masing provider yang jauh lebih “murah” dengan benefit yang berlimpah.

Loh, bukannya langganan data ada batasan atau Fair Usage Policy (FUP)? Ya, memang setiap provider menerapkan FUP untuk langganan data non-BIS mereka, tetapi ini bukanlah sebuah masalah yang membuat langganan data biasa tidak lebih baik dari BIS. Sedikit gambaran, dengan dana yang sama, yakni sekitar 50 ribu (harga umum), penggunaan data di Blackberry kita hanya digunakan untuk Chatting/messengers dan sosial media yang mana jika kita teliti, Data Usage atau data yang digunakan untuk aktifitas chatting dan akses sosial media tidak ada separuh dari batas FUP dari paket langganan data non-BIS dengan harga yang sama. Bahkan sekarang Provider yang juga menyediakan layanan langganan BIS tersebut tampak lagi gencar dan gemar memberikan banyak benefit untuk paket langganan data non-Bis mereka, mulai promo langganan, bonus kuota data, dsb. Coba bandingkan!!

Kesimpulannya, kita sebagai konsumen dan pengguna Blackberry kebanyakan tidak sadar bahwa apa yang kita anggap hemat dengan memilih paket langganan BIS sesuai kebutuhan kita, ternyata tidak benar-benar hemat. Bayangkan saja, kita harus membayar cukup mahal untuk paket data yang hanya kita gunakan tetapi penggunaannya belum oktimal. Konsumen harus membayar tarif berlangganan dengan Harga yang Cukup Mahal untuk BBM dan Messengers.

Inilah yang saya rasakan dan fikirkan tentang penggunaan Blackberry. Bagaimana menurut teman-teman?

Posting menarik lainnya

15 Comments

  1. setuju sih. meski 3 th mjd pngguna BB, layanan berlangganan BB jarang saia aktifkan.yah, trgantung kebutuhan sih. kl dibuat bbm-an sering centeng terus dan dipake browsing lemot :(. saia pribadi lbh senang browsing di laptop mggunakan modem. kl mau murah biasanya saia berlangganan menunggu ada promo.kbtulan saia pengguna indosat. bbrp wkt lalu ada big promo berlangganan 3 bln/90 rb, jd tiap bln utk full service (trmsk wifi) kita cukup bayar 30rb.murah banget kan? tapi, ada syarat dan ketentuan yg berlaku sih….hehehe

    1. Terimakasih sudah ikut berbagi pengalaman di sini mbak..

      Btw share dong mbak cara dapatin promo langganan BIS.. ini saya udah coba beberapa kali gagal terus.. πŸ˜€

  2. ehem.. istriku pake BB telkomsel, sebulan yang 60 ribu itu lho drek. selain itu seminggu sekali isi pulsa 25 ribuan. BBnya cuman dipake baca fisbuk dan BBM an, sementara pulsanya buat pacaran sama aku hehe.. prosoku yo kelarangen seh 60 ewu cuman buat begitu, bandingkan dengan XL ku yang cuman 99 ribu tapi bisa ngakses sembarang kalir dan bisa dibagi koneksinya..

    maka dari itu aku ndak pake BB πŸ™‚

    1. Mkasih mas sudah berbagi pengalaman Istrinya. Iya, data di postingan ini cuma untuk tarif langganan, belum tarif untuk sms dan teleponnya.. πŸ˜€

  3. BBM ancen larang, tapi aku butuh, soale klienku wis kadung seneng mesen vector lewat BB, dikongkon ngirim ning email kadang males.. ahaha.. baiklah, bose kudu ngalah.. hahaha…

    tapi entahlah hapeku sing duduk BB malah nganggur soale aku bukan gejet mania sih, lebih seneng nongkrong di depan pese atau kalo pingin nongkrong, ya bawa leptop sekalian sambil wifian. Yup androidku jadi nganggur hahaha

    1. Sebenernya lebih ke kebutuhan ya Mas Ndop, lebih butuh BB apa yg lain.. Terus di mana komunity teman banyak berkomunikasi, klo banyak di BBM ya mau gak mau harus stay di BBM πŸ˜€

  4. harga yang mahal memang untuk sebuah BB, tapi maish penasaran dengan BB yang CDMA, katanya BBnya lebih murah, paketannya pun gitu… kalo buat jualan lebih enak pake BB sih,, bisa bikin grup yang bisa dikontrol.. soalnya pembeli juga pada pake BB..

  5. Helda juga ngerasa layanan BIS memang mahal, kalau ngga pakai full kurang lengkap rasanya. Apalagi sekarang Helda belum pakai smartphone lain. Nah, nyiasatinya, Helda selalu beli perdana baru yg biasanya selalu ada koq, Mas. Harganya antara 90-100rb/3 bulan. Makanya BB Helda cumen dipakai khusus utk BB aja, nomernya ngga gitu dipakai. πŸ˜‰

  6. Dari awal saya sudah memutuskan ini sih, Mas. Dulu pakai bb cuma bentaran doang karena paket BIS rasanya mubasir, mending pakai kuota internet untuk smartphone.

  7. banyak kasus bbm pending kayakna udah ga efektif untuk berlangganan
    apa lagi tarif masih tergolong mahal dan layanan kurang maksimal..
    akhirnya kembali ke fitur dasar..telpon dan sms aja hehe

  8. dengan adanya android yang cuma beli paket inet biasa rata2 25 rb sebulan, udah bisa full service alias inet, messenger dll, kalo android 50 rb cman paket messenger aja.. mahal banget.. πŸ˜€

  9. Karena kebutuhan mas bro….
    butuh konek client, butuh gengsi, trakhir butuh kontak PIN.
    yowes embaranglah opo butuhe dewe dewe yakk.. 😐
    jadi ya… ‘TERPAKSA’ pakai….

    coba kalau sudah nggak butuh…
    yawes lenyap… πŸ™‚

    nuwun sewu jajal aye mikir muter tititk ya……
    hemm… pinter ya penetrasinya BeBe
    layak di tiru di contoh dan di kembangkan… πŸ™‚

    Pertama masuk, orang pengen punya.
    dah kadung masuk.. orang sulit lepasnya…
    aseekk….

    ups… sorry….

  10. Iya bener, masak mahal banget ya. Padahal cuma buat BBMan. Aku mulai mikir sih mau berhenti pake BB, tapi gak enak sam yg lain yg udah terkoneksi melalui BB πŸ˜€

  11. Saya baru pake layanan ini belum lama (belum sampai hitungan bulan) yang saya ambil sengaja mengunakan jaringan CDMA dengan asumsi karena lebih murah dibandingan jaringan GSM. πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *